Makna Dan Filosofi Bajra

Riwayat genta menurut legenda, diawali dari suara keroncongan sapi di pegunungan Himalaya, India. Suara keroncongan sapi tersebut diyakini mampu mengantarkan permohonan para penggembala kepada para Dewa, terutama pada saat sapi sedang menggeleng-gelengkan kepalanya. Adanya kepercayaan bahwa suara keroncongan sapi ini mampu menghubungkan permohonan pengangon kepada para Dewa, maka  keroncongan sapi itu lalu disucikan dan diberi nama genta sebagai sarana untuk menghubungkan umat manusia di India dengan Ida Sanghyang Widhi.

Di Bali, riwayat genta juga hampir serupa dengan di India. Dikisahkan bahwa ketika Danghyang Nirarta atau Danghyang Dwijendra atau Pedanda Sakti Wawu Rauh mengadakan perjalanan dharmayatra keliling Bali, beliau bertemu dengan seorang pengalu (pedagang) yang sedang menuntun kuda. Pada leher kuda tersebut dikalungkan keroncongan yang suaranya sangat merdu dan indah sekali. Pendeta ini sangat kagum dengan suara keroncongan yang melingkar di leher kuda itu. Saking tertariknya beliau dengan suara keroncongan kuda tersebut, maka beliau lalu mencoba memintanya kepada pengalu. Sang pengalupun merasa sangat berbahagia memenuhi permintaan Pendeta itu. Setelah menerimanya, Pedanda Sakti Wawu Rauh lalu menyucikan keroncongan tersebut. Kemanapun beliau pergi selalu dibawanya dengan tujuan untuk meningkatkan daya batin beliau dalam usahanya untuk menyatukan diri dengan para Dewa. Keroncongan yang telah suci dan disakralkan itu kemudian dinamakan genta dan diwariskan secara turun-temurun kepada sisyanya.

Secara religius, genta dipandang sebagai senjata Dewa Iswara yang berkedudukandi arah timur, dengan aksara Sang (Sa), aksara suci pertama Dasaksara. Sebagai senjata Dewa Iswara, maka genta tersebut sangat disakralkan dan karena itu tidak boleh dipergunakan oleh sembarangan orang. Genta hanya boleh dipergunakan oleh mereka yang sudah mewinten, sudah disucikan secara niskala oleh Pendeta.

Dalam setiap upacara Yadnya, tentu sering kali didengar adanya suara genta. Boleh jadi tidak banyak orang memperhatikan apa yang dapat diharapkan dari suara genta itu. Sebenarnya yang diutamakan dari genta sebagai pengiring pujastawa adalah getaran magis spiritualnya. Sebagaimana sudah dijelaskan sura genta adalah stana Ida Sanghyang Widhi. Karena itu bunyi genta sebenarnya merupakan pertanda, bahwa Ida Sanghyang Widhi sedang berada di tengah-tengah umat.Kuat lemahnya getaran magis spiritualgenta tersebut tergantung dari tingkat kesucian dan kekuatan batin orang yang membunyikannya.

sumber: babadbali, puragunungsalak

error: