Kesurupan Masal, Ini Cara Mengatasinya

Kesurupan adalah peristiwa hilangnya kesadaran manusia atas kontrol badan jasmaninya. Kesurupan bisa timbul karena kondisi jiwa yang tertekan (beban berat) yang tak bisa terpikulkan, bisa juga karena faktor-faktor gaib yang tidak dapat dijelaskan dengan kata-kata semata. Hal mana menyebabkan pikirannya menjadi tidak seimbang dan bahkan kosong sama sekaliuntuk kurun waktu tertentu. Pada posisi seperti ini, masuklah roh halus merangsuki pikirannya (bisa roh halus yang bersifat baik maupun yang bersifat jahat). Roh itu bisa berupa roh yang baik seperti : roh manusia sakti (yang telah meninggal), leluhur, atau para Dewa, bisa juga roh yang jahat seperti jin, setan,gendoruwo dan lain sebagainya.

Datangnya atau masuknya roh halus ke dalam pikiran manusia bisa tanpa diundang dan bisa juga karena diundang. Sengaja mengundang masuknya roh halus lewat doa-doa, nyanyian serta ritual-ritual tertentu dan kemudian menyebabkan orang menjadi kesurupan sudah menjadi tradisi dalam masyarakat kita. Tradisi ini bisa kita lihat misalnya pada tarian Debus di Jawa Barat, Tarian Gandrung di Banyuwangi, Tarian Bambu Gila di Maluku, Tarian Sanghyang Jaran di Bali dan masih banyak lagi contoh-contoh yang lainnya.

Prilaku orang yang kesurupan biasanya aneh, tidak seperti prilaku dia biasanya, kata-kata serta tingkah lakunya mengikuti kehendak roh yang merangsukinya. Ada yang tiba mengamukdan berteriak-teriak, ada yang badannya berguncang, ada yang berperilaku seperti anak-anak, ada yang pembawaannya tenang, ada yang mendadak pintar dan sebagainya.

Menurut pendapat para pakar spiritual, kesurupan itu dalah suatu tanda atau pesan yang ingin disampaikan oleh roh yang merangsuki orang tersebut kepada orang tersebut dan juga kepada lingkungan sekitarnya. Maka dari itu diperlukan orang tertentu yang bisa mengkomunikasikan serta menterjemahkan pesan apa yang ingin disampaikannya (menurut tradisi di Bali disebut sebagai Juru Natakin Baos).

KESURUPAN MASAL

Kesurupan masal adalah peristiwa kesurupan yang melibatkan lebih dari satu orang dan bahkan bisa banyak orang dalam suatu tempat dan dalam waktu yang (hampir) bersamaan. Umumnya peristiwa kesurupan masal ini mulai dari satu orang kemudian menular pada oaring lain dan menular lagi kepada orang-orang lain yang berdekatan.

Peristiwa kesurupan masalini biasanya menimpa mereka yang berada dalam satu level tertentu, misalnya antar siswadalam satu kelompok tertentu, tidak akan menular kepada gurunya (Karen alevelnya berbeda), atau sering kita lihat juga di tempat-tempat suci 9pura misalnya) di mana para pemedek dalam suatu kelompok terkena peristiwa kesurupan masal tetapi tidak menular pada orang-orang suci (pemangku ataupun pendeta) yang ada di tempat itu. Belakangan ini peristiwa kesurupan banyak kita dengar terjadi tidak hanya dtempat-tempat suci tetapi juga di sekolah-sekolah, di pabrik-pabrik dan tempat-tempat umum lainnya.

BAGAIMANA CARANYA MENGATASI KESURUPAN MASAL

Lebih mudahnya sebenarnya meminta bantuan kepada orang suci (orang pintar) yang telah mempunyai pengalaman menangani peristiwa gaib seperti ini. Tetapi apabila tidak bisa mendapatkan orang pintar karena sesuatu dan lain hal,tetaplah tanang dan jangan panik. Panggil dan tunjuklah orang yang paling dituakan di tempat itu untuk mencoba berkomuniksasi dengan roh yang merangsuki orang-orang tersebut(pilih yang terkena kesurupan pertama) agar dapat diketahui apa yang mau disampaikannya. Setelah itu untuk menyadarkannya, berdoalah dan mohonkan tirta pada tempat suci terdekat dari lingkungan itulalu dipercikkan kepada mereka yang terkena kesurupan. Biasanya setelah itu mereka akan siuman dan kembali kepada kondisi kesadaran semula.

Bila dengan ritual itu mereka belum sadar, maka cobalah untuk mendapatkan setangkai daun kelor atau bisa juga daun pulai lalu ditambah seikat daun ilalang (11 helai) , lalu dipukulkan berkali-kali pada tengkuk serta punggung mereka yang terkena kesurupan. Ingat berdoa dulu sebelum melakukannya .Jika anda tidak bisa doa atau mantram khusus untuk ritual ini, maka Gayatri Mantram ( Mantram Tri Sandya bait pertama) bisa dipergunakan sebanyak 3 atau 5 atau 7 atau 9 atau 11(dalam jumlah ganjil).

 

INI KESURUPAN BENAR APA TIDAK ?

Di balik peristiwa kesurupan tersebut kadang-kadang masih sering kita dengar suara sumbang yang meragukan, apakah ini benar-benar kesurupan atau cuma bikin-bikinan. Hal ini bisa terjadi karena konon ada beberapa orang atau kelompok orang yang sengaja berpura-pura kesurupan dengan tujuan atau maksud-Biasanya orang yang kesurupan , karena faktor kekuatanroh yang merangsukinya, dia bersifat kebal pukulan, kebal senjata, tajam, bahkan terhadap bara api. Untuk mengetahui keberadaannya, bila ada keraguan, maka kita bisa melakukan test (pinton) terhadap orang yang kesurupan dengan cara membakar kulitnya dengan nyala korek api (bisa juga dengan sebatang dupa menyala ) atau mencubit kulitnya keras-keras. Bila dia tidak bergeming, maka dapat dipastikan dia benar-benar kesurupan, tetapi bila dia merasa kesakitan jelaslah dia sedang berbohong. Untuk menghindari hal-hal yang berbau kriminalisme, maka tidak dianjurkan melakukan test dengan memukul keras-keras apalagi dengan  menggunakan senjata tajam atau jangan juga dengan menggunakan api yang sedang membara. Ingat dan hati-hati, jangan sampai proses pinton ini melanggar ketentuan HAM (hak asasi manusia).

Sumber :Primbon Dewata seri mitologi tanaman-binatang & mahluk halus, puragunungsalak

error: